Entri Tahun Baru

Bismillah........

Di Facebook, di blog dan juga di mana-mana, aku lihat banyak orang yang gembira dengan kedatangan tahun 2011 yang bakal menjelma. Bermacam-macam status dan shoutout tahun baru aku jumpa, bermacam-macam gambar 2011 kawan-kawan aku di-tag, dan bermacam-macam entri tahun baru aku baca.

Aku pelik.

Selama aku hidup ni, bila nak masuk tahun baru, mesti disambut gilang-gemilang, setaraf ngan hari kemerdekaan, dan sudah pasti, lebih dari sambutan tahun hijrah.

Sebelum ni, aku ingat bila kita masuk tahun baru, tak ada apa-apa pun terjadi, cuma nombor tahun sahaja yang bertambah. Hari esok tetap sama, rasanya tak ada perubahan pun kecuali cuti. Jadi tahun ni, aku mula berfikir, mungkin ada sebab kenapa banyak orang sambut tahun baru 2011 ni.

- Mungkin bila tiba masuk tahun 2011, internet USMKK akan jadi lebih laju…..

- Mungkin bila tiba masuk tahun 2011, kerja FYP aku akan terus siap tanpa perlu aku menaipnya, walaupun aku tak mula lagi……

- Mungkin bila tiba masuk tahun 2011, ada makanan yang sedap-sedap muncul atas meja aku……

- Mungkin bila tiba masuk tahun 2011, ada awek tiba-tiba nak minta autograph aku…….

- Mungkin…….

- Mungkin…….

Wahhhhh, kalau betul, mestilah best!!!! Maka, aku pun jadi teruja. Ikut kawan-kawan aku yang dah lama teruja nak sambut 2011. Jadi, menjelang pukul 12.00 tengah malam tadi, aku berdebar-debar. Jarum jam perlahan-lahan nak mendekati nombor 12.

3 minit lagi…..

.

.

2minit lagi…..

.

.

1 minit lagi….

.

.

Bunyi bunga api!!!

Tapi, tetap tak ada apa-apa pun berlaku. Aku hampa. Tak ada pun internet USMKK jadi laju, FYP pun masih belum siap juga, tak ada pun awek minta autograph dan makanan aku tetap biskut Tiger dalam almari tu. Tak ada apa-apa perubahan.

Yang ada hanyalah Iman dan Syawal yang tiba-tiba datang bilik aku nak minta mee Mamee parasa kari aku. Cesssss………........



p/s: orang sambut tahun baru sebab mereka berharap agar tahun yang baru ini adalah lebih baik daripada tahun-tahun yang sebelumnya kan?? Aku saja buat tak faham. Hahahaha…….

p/s 2: Apapun, SELAMAT TAHUN BARU!!! Hijrah dan juga Masihi… Semoga azam tahun baru kalian menjadi kenyataan........

Friday, December 31, 2010

Kelas Hari Ni Pukul 8.00 Pagi..... Awal Betul.....

Bismillah.........

Aku dah tahun keempat rupanya. Tahun terakhir. Semester terakhir. Bergelar ‘Senior’ pula tu. Tambahan ‘Hensem dan Caring’ di belakang ‘Senior’.

Berjalan ke kelas nanti haruslah penuh dengan wibawa, dan eksyen. Selipar dipakai tanda sempoi. Muka buat-buat macho nampak matang. Junior-junior yang nampak aku berjalan pun mesti kagum, lalu berbisik, “Psstttt, pelajar 4th year tu, kena hormat ni.”

Lalu diorang pun senyum sambil tunduk kepala sikit bila aku lalu di tepi.

Aku pun marah. “Apasal tak kasi salam hah??? Tak hormat senior ke???” Mesti diorang menangis teresak-esak kena marah dengan senior. Esoknya mesti dah takut nak pergi kelas, takut bertembung dengan aku lagi.

Jumpa pelajar lain, tengah cakap-cakap tak perasankan aku. Aku marah, sebab diorang tak hormatkan aku sebagai senior. Akhirnya aku kasi ceramah pada diorang selama 1 jam secara percuma. Insaf diorang, esok jumpa, terus belanja aku makan tengahari. Maksud aku, setiap hari.

Oooohhhhh, garangnya aku. Dah tahun keempat, bolehlah tunjuk garang. Baru junior rasa hormat, baru junior tak berani buat hal, baru aman PPSK, dan aman USMKK. Dan akhirnya, baru diorang menjadi manusia yang berguna di masa hadapan. Pendidikan tak langsung, kata orang. Perghhhh, betapa pentingnya aku untuk menjadi Senior Tahun Keempat.

………….

Hahahahahaha…….. Imaginasi yang sungguh bengong nampaknya pagi ini. Tak mungkinlah aku nak buat macam tu. Nama pun ‘caring’.

Lagipun, muka aku nampak muda macam budak SPM, mesti diorang tak sangka yang aku ni senior. Mesti diorang pun ingat aku ni pelajar tahun pertama.

Ngehehehehe………

p/s: dah lama tak buat entri baru. Banyak orang rindukan aku masa cuti dulu, setiap hari ada sahaja orang suruh aku kemaskinikan blog buat entri baru. Okey, aku tipu, aku tipu. Huhuhu......

Sunday, December 26, 2010

Ini Cerita Semalam, Saja Aku Taip Hari Ni......

Bismillah........

Semalam diadakan Malam Penutupan Praktikum Forensik USM 2010/2011 dan Malam Sosial. Aku diberi tugas sebagai Event Manager (minta maaf, aku tak tahu terjemah dalam Bahasa Melayunya) yang hensem. Yup, salah satu syarat penting untuk menjadi Event Manager ialah beliau mesti seorang yang hensem dan aku amat menepati syarat utama tersebut. Kelebihan Event Manager adalah beliau tak perlu buat persembahan, maka aku pun tak perlulah menari.

Tapi tuan-tuan dan puan-puan, kerja sebagai Event Manager ni teramatlah mencabar. Perlu ke sana dan ke sini, habis semua ATP (Adenosine Triphosphate). Pergi ke sana, pergi ke sini, perah otak nak memikirkan aturcara, pergi jumpa DSP, jumpa komandan, telefon sana, telefon sini…. Haissshhhhh…..

Namun, aku agak suka kerja ni, sebab aku memang ‘orang di belakang tabir’.

*******

Okeh, tak mahu bercerita mengenai tugas Event Manager. Aku nak bercerita sedikit mengenai sedikit hasil kerja aku pada malam tu. Nama pun Studio Seni, kenalah bercerita pasal hasil tangan juga.

Lia seorang budak perempuan bersuara Nobita, namun tugasnya lebih sibuk dari aku. Jadi, satu hari, dia kelam-kabut. Dia terpaksa minta tolong aku. Tolong designkan button badge.

Mula-mula aku nak tolak, sebab dari awal semester ni aku tak sentuh dah Photoshop. Kemahiran Photoshop aku mesti dah berkarat. Tapi Lia sikit lagi nak menangis guling-guling, jadi aku tolong juga dia. Namun, hasil kerja aku kali ni taklah cantik sangat. Aku hanya dapat siapkan tiga design ringkas sahaja sebab masa tak cukup.

Design pertama - tak ada idea....
Design kedua - guna jigsaw puzzle........

Design ketiga - Yang ni ringkas, aku suka yang ni...... hehehe.......

Dan design kedua telah dipilih oleh semua rakan-rakan seforensik.

Okeh, cerita tambahan.

Malam semalam, seperti mana-mana majlis makan malam yang lain, mestilah ada satu aktiviti yang dinamakan Cabutan Bertuah. Button badge digunakan dalam cabutan bertuah, dengan nombor dilekatkan di belakangnya.

Cabutan bertuah semalam ada lima buah hadiah sahaja. Sebaik sahaja aktiviti cabutan bertuah bermula, mana-mana button badge yang orang ambil, aku kumpulkan. Tak baik membazir. Ada lima button badge aku kumpul.

Bila MC sebutkan nombor bertuah, satu pun tak kena. Kecewa aku dbuatnya. Rasa nak sabotaj je MC malam tu. Tiga hadiah utama yang besar dah pun orang lain tawan, sementara aku pula, satu nombor pun tak kena. MC ni memang dah komplot tak mahu aku menang kot, tu yang dia tak panggil nombor aku.

Kemudian MC buat cabutan bertuah cara lain. Cara baru, yang lebih canggih dan berteknologi. Caranya sesiapa yang dapat menelefon MC tu lebih awal daripada orang lain, dia akan dapat hadiah. Okeh, aku pun cuba nasib aku.

Cabutan pertama, aku tak berjaya nak telefon MC tu lebih awal, jadi kalahlah jawabnya. Cabutan kedua, dengan semangat dan sorakan yang diberikan oleh Che Jo dan Amirah Daniel, aku pun telefon nombor yang diberikan. Berdebar aku menunggu keputusan.

Kemudian MC umumkan, yang aku berjaya menjadi pemanggil terawal.

YESSSSSS!!!!!!! Aku menang!!!!!!!!

Muahahahahhahahahahahhahahahahahahahahahahhaha………..

Bila aku ke depan ambil hadiah, semua kawan-kawan lain tengok aku dengan perasaan jeles. Hahahahaha, aku gurau saja. Aku dapat hadiah kecil, yang akhirnya aku kongsi bersama semua kawan-kawan seforensik. Oh, baiknya aku. Huhuhu…. (perasan betul)

Hadiah sekotak jeli mangga ngan coklat Nips. Bawah tu fail yang MPDRM berikan, dan kanan tu badge button yang Lia dah siapkan kat kedai.

Huhuhu, nampaknya aku dah berjaya menang banyak hadiah cabutan bertuah. Che Jo pula tak pernah menang-menang lagi. Muahahahaha……….

Apapun, bagi aku, malam semalam memang malam yang menjadi kenangan manis bersama rakan-rakan seforensik, selain dari Installation Night yang diadakan semester lepas.

Inilah roomate aku semester ni.....

Ini pula rakan-rakan seforensik. Ada yang tiada di dalam gambar. Minta maaf, sebab aku tiada gambar kita ramai-ramai.

Terima kasih kawan-kawan, jumpa lagi semester hadapan……


Tuesday, November 23, 2010

Geng Forensik Semua, Tolong Respon, PENTING!!!

Bismillah........

Nota banyak sangat, sampai rasa malas nak baca (aku lah tu).


BOLEH TAK POSTPONE FINAL EXAM??

Lewatkan lagi seminggu ke......
JKM dengan PDRM kan baik, mesti diorang kasi kan???

Tuesday, November 2, 2010

Aku Tak Suka Kelas Perundangan

Bismillah…….

Pesan Lat,

“Kita harus melukis dengan lebih baik dari hari ini dan terus-terusan melukis. Jangan sesekali berhenti.”

Hmmm…….


Potret ini dilukis pada kelas perundangan oleh DSP Mah. Nampak sangat betapa betulnya pesanan Lat. Dah lama aku tak melukis potret. Dan ternyata skil melukis potret aku dah tumpul. Walaupun potret-potret yang aku lukis sebelum ni memang tak serupa yang benar pun. Huhuhu………

Kepada Puan Mah, saya minta maaf. Sejak dari SPM dulu sampai sekarang saya susah nak faham bab perundangan. Dan juga bab politik. Itu yang saya melukis dalam kelas. Sebab nak tahan mengantuk. Huhuhu……. Selamat Hari Raya Puan Mah.

Orang lain dok khusyuk dalam kelas, aku pun khusyuk juga. Khusyuk melukis.

Apa nak jadilah aku ni........



p/s: Sahabat…….. Semoga kau tabah menghadapinya. Kawan-kawan, mari kita hadiahkan AL-FATIHAH kepada ayahnya.....

Thursday, September 23, 2010

Let's Use Our Imagination!!

Bismillah.......

Mari aku buat satu perumpamaan, dan kamu semua cubalah bayangkan dalam minda masing-masing. Lagi bagus kalau kamu mampu buat sound effect dengan mulut. Gunakan imaginasi kamu sepenuhnya.

Bayangkan tau!!!!! Kalau tak bayangkan, nanti tak realistik jadinya. Nak lagi bagus, lakonkan. Minta tolong rakan-rakan atau adik-adik kamu jika perlu.

Baiklah, mari kita berimaginasi…….

********

Satu hari yang tenang, kamu sedang berjalan-jalan. Lalalala….. Berjalan-jalan….. Lalalalala……. Dan jalan lagi. (Nota : Oh, kamu boleh menyanyi dalam hati dengan lagu apa yang kamu nak, ‘Lalalala…..’ itu cuma satu metafora sahaja.) Mood kamu sekarang ni adalah ceria sakan, seolah-olah baru menang hadiah percutian ke Pulau Tioman selama 7 bulan dan semua perbelanjaan pergi balik termasuk duit poket di sana ditanggung sepenuhnya oleh pihak penganjur.

Lalalala….

Berjalan ceria. Hati gembira berbunga-bunga.

Lalalalala……

Tiba-tiba kamu singgah sebentar di kedai buku. Kamu membeli beberapa buah buku…… okeh, abaikan perenggan ni. Tak penting. Sekadar memanjangkan entri blog sahaja.

Tiba-tiba kamu bercadang nak berjalan ikut satu lorong. Kononnya dah lama kamu rasa nak ikut lorong ni. Kata orang lorong ni merupakan jalan pintas untuk kamu tiba ke destinasi. (Nota : Sekarang, destinasi kamu adalah rumah tercinta. Oh, boleh juga bayangkan destinasi yang kamu mahukan, mengikut kehendak hati masing-masing.) Malah, terdapat juga papan tanda yang menjanjikan lorong ini memang satu jalan pintas. Kawan-kawan kamu pun dah memberikan testimoni bahawa lorong ini memang terbaik.

Kamu pun masuk mengikuti lorong tersebut dengan cerianya. Kamu berjalan hingga ke penghujung lorong. Di lorong tersebut, kamu dapat lihat macam-macam benda pelik. Tapi kamu abaikan dan meneruskan perjalanan kamu hingga ke penghujung lorong. (Nota: tolong jangan fikirkan benda-benda pelik tersebut hingga mengganggu imaginasi kamu. Kalau tidak, susah cerita ni nak habis.) Kamu terus berjalan. Dan berjalan. Dan berjalan. Waktu ini, kamu dah mula kurang ceria, sebab kamu seorang sahaja yang berada di lorong tersebut. (Nota, oh, lupa aku nak beritahu, lorong tu kamu boleh bayangkan dengan apa-apa warna atau apa-apa corak di dindingnya. Terpulang kepada kamu)

Tiba-tiba……. (Nota: untuk jadi realistik lagi, sila buat-buat terkejut. Lebih baik kalau ada elemen berdebar-debar)

Kamu berdiri terpaku. Di hadapan kamu, tanpa disangka-sangka, ada sebuah Tembok Besar China yang menghalang perjalanan kamu. Kini perjalanan kamu terganggu. Rupa-rupanya penghujung lorong ini adalah buntu. (Nota: jangan fikirkan kenapa Tembok Besar China ada di situ. Ini akan mengganggu mood kamu untuk berimaginasi.)

Kamu bengang. Hmmmm……. Bahasa lebih elok, kamu kecewa. Penat kamu berjalan di lorong tersebut akhirnya tak ada jalan keluar. Maka kamu pun berniat nak patah balik. Terpaksalah kamu patah balik sebab itu sahaja jalan keluar yang ada.

Tiba-tiba……. (Nota: sekali lagi, untuk jadi realistik lagi, sila buat-buat terkejut. Lebih baik kalau ada elemen berdebar-debar)

Bangunan di tepi kanan dan kiri kamu tiba-tiba runtuh. Kamu berganjak ke belakang sedikit sambil memerhatikan keadaan yang menakjubkan itu. Kelihatan timbunan batu-bata dan pasir-pasir menghalang jalan keluar kamu sekarang. Dan timbunan runtuhan tersebut terlalu tinggi, setinggi mana yang tak mampu kamu panjat. (Nota: lebih elok jika kamu bayangkan yang sekarang ini kamu sedang terduduk sambil mata terbeliak terkejut. Mulut kamu boleh terlopong jika kamu mahu. Tangan kamu memegang pipi tanda terkejut yang amat.)

Kamu pengsan sebentar. (Nota: jangan koma pula. Sebab kamu mungkin akan koma sehari atau seminggu atau sebulan, bergantung kepada imaginasi masing-masing.) Kamu bangun semula selepas beberapa jam melihat sekeliling sambil terkebil-kebil.

Kamu pandang depan, tepi kanan, tepi kiri, dan belakang. Tak ada jalan keluar. Kamu pandang atas, kamu pandang bawah. Tak ada tanda-tanda yang kapal terbang atau kapal selam akan datang selamatkan kamu. Seolah-olah kamu dah terperangkap di situ. Dan tak ada jalan keluar. Dah buntu. Kamu dah buntu.

Kamu dah buntu!!!

Buntu!!!

Buntu!!!!!

Buntuuuuuuuu!!!!!!!!

********

Oh, kalaulah doa aku mustajab, dah lama aku doakan assignment aku siap secara automatik tanpa perlu aku menaipnya. BUNTU DAH AKU. Bahan ada tapi tak faham. Nak buat 20 muka surat, baru 2 muka surat je yang siap.

ARGHHHHHHHH!!!!!!!!

Sekian…

p/s: terima kasih kerana sudi membaca entri kali ini walaupun aku agak mengarut sedikit. Semuanya gara-gara assignment aku. Arghhhhhh……….

Saturday, September 18, 2010

Tentu Kamu Dapat Duit Raya kan???

Bismillah..........

Okeh, aku mulakan entri kali ini dengan sedikit petikan khutbah raya pada pagi 1hb Syawal yang aku sempat dengar di masjid. Sekadar petikan untuk direnung. Dan terpulang pada kamu semua untuk setuju atau tidak.

"Barangsiapa yang amalan Ramadhannya lebih baik dari tahun lepas, maka dia telah beroleh kejayaan. Barangsiapa yang amalan Ramadhannya sama seperti tahun lepas, maka dia dalam kerugian. Barangsiapa yang amalan Ramadhannya kurang dari tahun lepas, maka dia berlaku zalim."

Lebih kurang begitulah petikannya. Jadi, aku nak bertanya di sini kepada kamu semua. Kamu berada dalam kumpulan yang mana??? Aku mungkin dalam kumpulan yang……

Minta maaf, sahaja aku taipkan petikan ini untuk kita sama-sama muhasabah akan amalan kita. Apapun, semoga seluruh amalan kita diterima Allah, biar sikit ataupun banyak.

********

Kamu pandai menganyam ketupat tak?? Oh, ketupat ada macam-macam jenis kan. Maksud aku, kamu tahu tak menganyam ketupat yang bentuk empat segi???

Mestilah kamu tahu kan??? Terutamanya cik-cik pembaca perempuan sekalian.

Huhuhu, dulu aku pernah belajar anyam ketupat dari nenek aku. Waktu tu aku tingkatan lima. Pernah juga aku belajar masa kecil dulu, tapi tak dapat-dapat juga menguasai ilmu menganyam ketupat masa tu. Mungkin masa tingkatan lima tu, hati aku terang, itu yang membuatkan aku mudah dapat ilmu anyam ketupat ni.

Dah pandai anyam ketupat masa tu, mulalah aku bertanding dengan kakak-kakak aku, siapa buat ketupat paling laju dan paling banyak. Dan akulah yang paling hebat sekali. Mereka semua kalah teruk sampai menangis-nangis guling-guling. Okeh, aku tipu. Takkanlah aku nak bertanding dengan diorang, kalah teruklah aku kan. Kakak-kakak aku dah berpengalaman dari aku. Mereka dari kecil dah ibarat pelajar phD dalam subjek menganyam ketupat.

Kemudian, tahun depannya aku masuk matrik. Kemudian masuk USM tahun pertama. Tahun kedua. Tahun ketiga. Tiap-tiap kali raya mesti balik lewat. Dah nak raya baru balik. Dah balik, mulalah letih dan tidur sahajalah kerja aku. Akhirnya, 4 tahun dah aku tak anyam ketupat.

Malam Syawal yang pertama (Khamis) mak dengan kakak aku anyam ketupat. Aku pun tengok sahaja dari tepi. Terasa pula nak menyibuk sama menganyam ketupat dengan mereka. Tapi ilmu anyam ketupat aku dah hilang. Aku dah lupa dah cara-cara nak anyam ketupat. Empat tahun tak menganyam ketupat. Maka dengan tak malunya aku minta mak aku ajarkan semula kepada aku.

Mak aku ajar sekali. Yesss, menjadi ketupat aku. Tapi aku rasa pelik sedikit sebab cara mak aku ajar menganyam ni lain sikit dari yang aku belajar dulu. Kemudian aku cuba sendiri. Ehhhh, kenapa tak menjadi??

Aku cuba lagi untuk kali kedua, dan ketiga. Dan juga keempat. Masuk atas, bawah, atas, kemudian bawah, atas, bawah, kemudian…..Pun tak menjadi juga. Aku cuba lagi. Gigih betul aku masa tu. Mak cik aku pun tengok aku dengan pandangan sayu. Nekad aku, kali ni mesti menjadi. Pantang aku dipandang sayu ni.

TAK JADI JUGAAAAAAAA……….

Kakak aku fed-up. Di ajarnya aku anyam ketupat cara dia. Hah, cara dia memang serupa dengan cara aku belajar dulu. Teringat aku balik cara nak anyam ketupat. Akhirnya, berkat usaha kakak aku, aku berjaya menguasai semula ilmu menganyam ketupat. Oh, aku betul-betul terharu. Rasa nak mengalir air mata. Tapi aku tahan.

Sesungguhnya kalau kamu anyam ketupat dan ianya menjadi, mesti kamu rasa puas. Aku pun rasa puas juga. Siap teruja lagi. Aku pandang mak aku. Terniat sesuatu di hati aku. Aku tanya mak aku.

“Mak, boleh tulis nama tak dekat ketupat ni, tanda abang yang buat??”

Kamu tahu mak aku jawab apa??? Dia tak jawab apa-apa. Tapi dia senyum menganjeng. Cessss…….. terus aku matikan niat aku yang nak cari pen marker untuk tulis nama aku kat ketupat tu.

Dan nasib baik juga aku tak ada kamera waktu tu……

******

Sebut mengenai ketupat, aku teringat akan hasil karya aku yang lama dahulu. Banner ucapan Selamat Hari Raya yang aku buat untuk MPD Nurani. Aku guna gambar ketupat. Ingat nak buat entri pasal banner ni tahun lepas, tapi tak jadi.

Dan di sini juga, walaupun dah 3hb Syawal, aku nak ucapkan kepada semua pembaca blog aku yang picisan ini.

SELAMAT MENYAMBUT ‘EIDULFITRI

Semoga kamu semua memaafkan kesalahan dan dosa yang telah aku lakukan sama ada di dalam penulisan blog aku ataupun di luar daripada blog aku. Minta maaf kamu semua atas segala-galanya.

p/s: aku terjumpa link Satria Baju Hitam edisi Melayu. klik sini. Siot betul..... huhuhu.....


Sunday, September 12, 2010

Angin September Kian Terasa (Perghhhh, tajuk.....)

Bismillah..........

Sekarang dah masuk 1 September. Tiba-tiba aku rasa nak layan lagu ni. Sedap juga lagi ni. Macam boleh layan perasaan sikit. Kamu yang nak dengar bolehlah cari di internet. Lagu Daughtry memang menarik.

DAUGHTRY
September

How the time passed away
All the trouble that we gave
And all those day we spent out by the lake
Has it all gone to waste?
All the promises we made
One by one they vanished just the same

All the things I still remember
Summers never looked the same
Years go by and time just seems to fly
But the memories remain
In the middle of September
We still played out in the rain
Nothing to lose but everything to gain
Reflecting now on how things could've been
It was worth it in the end

Now it all seems so clear
There's nothing left to fear
So we made our way by finding what was real
Now the days are so long
That summer's moving on
Reach for something that's already gone

All the things I still remember
Summers never look the same
Years go by and time just seems to fly
But the memories remain
In the middle of September
We still played out in the rain
Nothing to lose but everything to gain
Reflecting now on how things could've been
It was worth it in the end

Yeah, We knew we had to leave this town
But we never knew when and we never knew how
We would up here the way we are

We knew we had to leave this town
But we never knew when and we never knew how

All the things I still remember
Summers never look the same
Years go by and time just seems to fly
But the memories remain
In the middle of September
We still played out in the rain
Nothing to lose but everything to gain
Reflecting now on how things could've been
It was worth it in the end

Peristiwa pagi semalam masih buat aku tersenyum hingga sekarang. Sampai bila ya senyuman tu boleh aku tahan? Adakah aku akan tersenyum pada masa akan datang seperti sekarang?

Mungkin aku bukanlah yang terbaik, tapi bagi aku, dia lebih baik dari aku.

Tuesday, August 31, 2010

Ungkit Semula Kenangan Lampau.........

Bismillah.........

Aku baring di atas tilam. Memandang siling sambil menyejukkan badan dihembus angin kipas. Mata berkelip-kelip menahan mengantuk. Pandangan aku alihkan pula ke luar tingkap. Kelihatan dahan-dahan pokok bergoyang dipukul angin petang. Perlahan-lahan bergoyang. Ke kiri dan ke kanan. Seolah-olah sedang melambai kepada seseorang.

Teringat aku kepada hari ini. Hari ini, hari Nuzul Quran. Hari turunnya ayat Al-Quran kepada Rasulullah satu ketika dahulu. Hari yang bersejarah yang patut diingati oleh kita semua. Dan…. Aku teringat akan seseorang pada hari ini.

Sambil memerhatikan lambaian dahan-dahan, aku mula mengimbau masa lampau aku dengannya.

*********

Satu ketika dahulu, kami adik-beradik sering menunggu ketibaan hari lahir. Dan apabila hari lahir masing-masing menjelma, dia memberi pilihan. “Nak mainan atau nak kek?” Jawab salah satu dan dia akan memberikannya sebagai hadiah hari lahir. Bila kami dah besar, dia beri duit untuk disimpan di dalam bank. Lebih terjamin masa depan, katanya.

Satu ketika dahulu, dia menyedari yang aku mula suka melukis. Aku kecil lagi pada masa itu. Melukis dalam buku latihan adalah kebiasaan. Dipanggilnya aku dan aku diberinya buku lukisan kecil. “Lukis cantik-cantik. Jangan lukis atas dinding. Melukis pun boleh dapat duit juga.” Itulah pesanan dia. Aku ingat lagi buku lukisan yang dia beri bermuka depan gambar Ninja Turtle.

Satu ketika dahulu, dia pernah memarahi aku kerana tidak membuat keputusan dengan betul. Diajarnya aku supaya berfikir dalam-dalam, supaya berfikir cara matang, supaya berfikir dengan luas. Dan akhirnya jangan bongkak. Bagi aku yang masih kecil, agak sukar aku memahami cara berfikir tersebut. Namun sekarang baru aku mengerti.

Satu ketika dahulu, aku sering menemani dia membeli barang di pasar. Laluan daging kami lalui. Gerai ayam kami lewati. Peniaga ikan kami dekati. Barang-barang kering kami cari. Santan dan kelapa kami beli. Roti canai untuk makanan pagi. Hampir semua peniaga di pasar yang biasa dengannya telah aku kenali. Aku bukan membeli, cuma sekadar menolong dia mengangkat barang yang telah dibeli. Dan upahnya, dia beri duit untuk aku membeli majalah Ujang atau majalah lain.

Satu ketika dahulu, aku sering mengikutinya ke perhimpunan rakan-rakannya. Kadang-kala ada tahlil arwah. Ada ketika ke kenduri. Ada juga ke surau menghadiri jemputan orang. Yang selalu aku ikut adalah ke surau untuk bersolat terawih dan ke rumah kawannya untuk bertakbir raya. Dari situlah aku mula memerhati betapa akrabnya dia dengan rakan-rakan. Walaupun dia yang paling tua, namun usia tak langsung diambil kira.

Satu ketika dahulu, apabila akan menghadapi peperiksaan, aku mesti meminta dia mendoakan kejayaan aku. Dengan itu aku rasa lebih yakin menjawab peperiksaan. Apabila sedikit kejayaan aku kecapi, tak pernah dia perlekehkan. Kami adik-beradik sering dibelanjanya makan, tanda betapa sukanya dia apabila kami berjaya dalam pelajaran. Ilmu itu penting, katanya.

Satu ketika dahulu, dia masuk ke hospital. Dia akan menjalani rawatan. Semuanya seperti biasa, tiada tanda sakit di raut mukanya. Tiada tanda dia akan meninggalkan kami. Tiada apa-apa. Dipesannya kepada aku, “Belajar baik-baik. Subjek lemah, biar diperbaiki, subjek mahir, dipertingkatkan lagi.” Aku tidak syak apa-apa. Namun, itulah pesanan terakhirnya kepadaku.

Dan satu ketika dahulu, dia akhirnya meninggalkan kami. Dia akhirnya pulang ke daerah janji. Ke sisi Ilahi. Semoga pemergiannya dalam bulan Ramadhan diberkati. 17 Ramadhan 1424, tarikh Nuzul Quran dia pergi.

Kini, tiada lagi nasihat daripadanya. Tiada lagi kisah-kisah menariknya. Tiada lagi pelukannya pada hari raya. Tiada lagi bacaan doanya.

Bagi aku, arwah memang istimewa.

**********

Kita masing-masing ada memori yang sedih. Kita masing-masing ada cerita yang perit. Kita masing-masing ada peristiwa yang melankolik. Namun, itu sebenarnya satu anugerah kepada kita, agar kita lebih tabah dalam menjalani masa-masa yang akan datang. Sesungguhnya itu satu ujian yang besar kepada kita. Cuma adakah kita mampu mengatasi ujian tersebut atau tidak??

Kawan-kawan, mari kita meluangkan masa sejenak menghadiahkan arwah dengan bacaan Fatihah. Sebentar sahaja. Niatkan juga kepada kaum kerabat, rakan-rakan atau sahabat handai atau semua umat Islam yang telah meninggal dunia. Semoga roh mereka semua dicucuri rahmat.

AL-FATIHAH.

Friday, August 27, 2010

Bolehlah Tahan......

Bismillah........

Sekarang baru pukul 8.48 pagi. Masih ada 10 jam 24 minit lagi nak tunggu berbuka puasa. Jadi, untuk kita mengisi masa lapang sebelum berbuka ni, bolehlah kamu semua baca entri ringkas aku.

Hari ni pun aku nak buat entri pasal makanan. Tapi tak adalah banyak gambar macam entri minggu lepas tu. Antara tujuan entri ni ditulis pun sebab nak beri entri yang lepas tu anjak ke bawah sedikit. Sebab setiap kali aku buka blog aku, aku pula jadi terliur tengok gambar-gambar makanan tu.

Kelmarin, budak ni mengaku boleh memasak nasi goreng, walaupun aku pada mulanya kurang percaya yang dia boleh memasak. Susah aku nak percaya. Saja aku pandang rendah pada dia. Kikikiki....... Jadi, dia pun tawarkan perkhidmatan memasak nasi goreng demi membuktikan yang dia mampu memasak. Kebetulan Zeila ada nasi putih yang tak habis dimakan. Nasi Zeila yang separuh periuk tak habis aku ambil, beri pada dia untuk dia masak nasi goreng tersebut, tambah pula dengan sedikit nasi Che Jo masak yang masih tak habis, dan beberapa bahan lain.

Okeh, aku dah malas nak tulis panjang-panjang. Inilah gambar nasi goreng tersebut. Saja aku tangkap sebab dah janji nak tulis entri puji nasi goreng dia menjadi. Nasib baik nasi goreng dia menjadi..... Huhuhu........

Tengok, dia siap hias lagi tu dengan timun.......


Komen Che Jo dan Ijon: SEDAP!!!

Komen aku: Bolehlah tahan....... <---- saja tak nak mengaku sedap. Hahahaha......

Maka, lepas ni, sesiapa yang ada nasi putih kosong, bolehlah beri pada dia, sebab dia masih buka perkhidmatan untuk memasak nasi goreng. Oh, sesiapa yang nak buka kedai makanan pun, bolehlah jemput budak ni jadi tukang masak.

Hahahaha, ampun ye Quzie, saja je tulis begini. Nasi goreng kau memang sedap pun. Huhuhu.......



p/s: apa barang buat entri pasal nasi goreng kan??? tapi aku dah janji........ lagipun aku tak ada idea nak tulis apa kan...... tangan gatal nak update....... huhuhu........

Wednesday, August 25, 2010

Kamu Semua Puasa Kan??? Bagus.........

Bismillah........

Alhamdulillah. Kita masih lagi diberi kesempatan untuk menyambut Ramadhan pada tahun ini. Masuk hari ini, rupa-rupanya dah 5 Ramadhan dah, cepat betul masa berlalu, seolah-olah seperti baru semalam sahaja Ramadhan pertama di mana aku tertinggal sahur. Okey, abaikan bab tertinggal sahur.

Aku ingin bertanya kepada kamu semua di sini. Puasakah kamu semua pada hari ini???

Tak puasa???

Terkantoi puasa???

Tak apa, aku percaya kamu semua masih berpuasa lagi sehingga entri ini ditulis. Aku percayakan kamu semua.

Oleh kerana kamu semua berpuasa pada hari ini, aku nak ajak kamu semua cuci mata sikit sementara menunggu azan Maghrib berkumandang. Sila scroll ke bawah.
Ini namanya air suam. Bagus untuk kita amalkan meminum air suam atau air kosong di bulan puasa ini.

Ini namanya samosa. Mak aku suka buat samosa. Sedap wooo samosa yang mak aku buat.

Ini namanya kuih akok. Kuih akok pun sedap juga.

Ini namanya burger......


Ini aiskrim.......

Strawberi.......

Kek....

Gulp......

Urghhhh.....

.......
....
.







Urghhhh, sesungguhnya di bulan puasa ini, memang banyak dugaan. Aku setuju. Huhuhuhu......... Akhir kata dari aku kepada kamu semua.

SELAMAT MENYAMBUT BULAN RAMADHAN
semoga kita beroleh kemenangan pada Ramadhan kali ini.......






AMARAN:
sesiapa yang baru belajar berpuasa separuh hari, atau dah jenis tak tahan tengok makanan, jangan baca entri aku kali ini. Mungkin aku terlupa nak letak amaran ini pada awal entri, tapi aku tak sengaja. Kikikiki.........

Sunday, August 15, 2010

Anjing Menyalak Menandakan???

Bismillah........

Banyak orang berkata entri aku yang lepas amat menarik hati, malah mempunyai makna tersirat, yang sukar diungkapkan. Tujuh kali baca, setiap kali tafsir, mempunyai makna berlainan. Ya, itu memang benar. Aku sebenarnya ambil masa 13 hari 9 malam untuk berfikir bagaimana membuat entri sebegitu. Itu baru tempoh fikir bagaimana nak buat, belum lagi tempoh nak membuatnya.

~Sebenarnya aku tak ada idea nak tulis apa dalam entri tu. Tapi banyak pihak suruh aku update, ditambah pula dengan kawan-kawan lain semuanya dah update, maka aku tekan butang ‘publish’ saja. Dah, abaikan bisik hati aku ni.~

Okeh, kali ni aku nak bercerita mengenai peristiwa minggu lepas. Ingin aku nyatakan dahulu, yang peristiwa ini adalah benar dan ia betul-betul terjadi. Maka, sesiapa yang lemah semangat seperti tukangmasak dan Syawal, silalah jangan baca entri kali ini.

********

Dah dua minggu aku berada di Maktab PDRM. Masih lagi belajar sambil membuat praktikal yang kini makin menimbun laporan yang masih tak dibuat. Setiap minggu paling kurang pasti ada tiga laporan yang perlu disiapkan.

Aku dan kawan-kawan seforensik tahun empat menetap di maktab ini. Dengarnya dahulu, kawasan ini agak ‘keras’ sedikit. Adalah berlaku benda-benda pelik sedikit. Alhamdulillah, ada seorang Ustaz yang bekerja di sini dah halau makhluk halus tersebut.

Minggu lepas, waktu tu baru lepas Maghrib, aku baru selesai solat Maghrib. Aku sebilik dengan Che Jo. Tapi Che Jo dah keluar pergi membeli makanan bersama Ijon. Maka tinggallah aku keseorang di dalam bilik.

Selesai solat Maghrib, aku baca Al-Quran, sementara menunggu masuknya waktu Isyak. Cuba menghabiskan beberapa mukasurat. Bacaan aku tidaklah sehebat dan sesedap teman sebilikku, malah merangkak-rangkak, tapi gigih juga aku menghabiskannya.

Tiba-tiba, semasa aku tengah mengaji, dari kejauhan, aku terdengar sayup-sayup bunyi anjing menyalak. Rasanya lebih dari seekor anjing yang menyalak. Dan salakan mereka berpanjangan.

Teringat aku pada kata-kata Ijon sebelum ni. “Anjing tu menyalak mesti sebab nampak ‘ehem-ehem’.” Apakah ‘ehem-ehem’ itu??? Fikirkan sendiri. Use your imagination, bak kata spongebob.

Dan salakan anjing-anjing tu berpanjangan. Memang panjang sebab tak sama dengan yang sebelum ni, yang salakan mereka hanya sebentar sahaja. Tapi waktu tu memang lama sedikit.

Aku terus mengaji dan meninggikan sedikit suara bacaan aku. Biasalah tu, tipikal budak penakut. Bunyi salakan masih lagi berbunyi. Tapi semakin kuat. Seolah-olah jaraknya semakin berkurang. Betul, ini tak tipu.

Dengan iman di dada yang sememangnya sedikit sangat ni, aku teruskan lagi bacaan aku. Suara aku kuatkan lagi. Bunyi salakan tetap terus berbunyi. Tapi tidak aku pedulikan. Perhatian aku tumpukan pada bacaan.

Tiba-tiba, dalam bilik tu aku rasa sejuk. Betul-betul sejuk. Sejuk hingga ke tulang. Bulu roma semua tegak berdiri. Aku dah mula rasa tak sedap hati. Kenapa tiba-tiba sejuk semacam saja ni. Bunyi salakan anjing pun masih kedengaran lagi waktu tu.

Ingin aku ingatkan sekali lagi, ini kisah benar.

Bacaan aku tamat. Perlahan-lahan aku tutup Al-Quran. Aku pandang ke kiri, arah meja dan katil Che Jo. Perlahan-lahan.

Dan aku nampak………

Di atas tingkap…….

Astaghfirullah…….

.

.

.

.

.

.

.

.

.

“Patutlah sejuk…… aku pasang air-cond rupanya.”

p.s : tujuan cerita ni saja aku nak beritahu kamu semua, yang bilik aku ada air-cond. Oh, aku tau aku memang jakun sebab bilik di rumah aku tak ada air-cond, dan juga bilik-bilik di USMKK mestilah tak ada air-cond kan??? Ngehehehhee…….

Sunday, July 25, 2010

Wednesday, July 21, 2010

Naruto Pun Akan Rasa Sakit Kalau Main Badminton 4 Jam......

Bismillah........

Ada banyak cerita menarik yang aku ingin coretkan pada kali ini. Semalam hari Jumaat, penghulu segala hari. Dan aku lalui hari semalam dengan bezanya berbanding hari-hari yang lain. Pelbagai perkara yang menarik berlaku semalam.

Aku ada tujuh belas cerita yang ingin aku coretkan mengenai semalam. Mari aku taipkan cerita pertama.

Setelah bertahun-tahun aku tak bermain badminton, seperti yang aku beritahu dalam entri terdahulu, akhirnya semalam aku mengambil keputusan untuk memegang raket dan memukul bulu tangkis, dalam erti kata senang, bermain badminton. Itu pun setelah dipujuk rayu, dipaksa, diugut dan diseksa oleh seorang kawan baik aku.

Dalam tempoh 24 jam semalam, 4 jam lebih aku habiskan masa bermain badminton sahaja. Luka-luka jari halus aku sebab pegang raket RM 5 kepunyaan adik aku, yang aku curi sebentar. Kemudian badan pun rasa lain macam, hinggalah sekarang….

Erghhhh…..

Masih sakit…..

Aku dah tak mampu nak meneruskan entri ini. Nantilah aku sambung. Badan aku amat sakit ni.

Nampaknya aku kena berehat seminggu......

Nak tidur......

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

HAH, GEDIK LAHHHHHH!!!!

Lee Chong Wei, Lin Dan semua main badminton 23 jam sehari, okey saja. Tak sakit-sakit pun. Kau baru 4 jam main, dah merana. Apa cerita?

Tu lah kau, tidur tak ingat dunia, jogging pun dah tinggal lama, habis semua antibodi dan stamina hilang begitu saja.

Sakittttt………

p/s: 4 perenggan di bawah ini adalah monolog aku...... tolong jangan baca...... kalau dah baca, buat tak tau saja....... uhhhh, sakittttt........

Saturday, June 26, 2010

Aku Pergi Kenduri Kahwin Tadi

Bismillah........


Minggu lepas, aku pergi ke kenduri kahwin abang Wali.....

Semalam aku pergi kenduri kahwin abang Ran.....

Kawan-kawan pun dah ada juga yang dah kahwin, ramainya yang dah kahwin adalah pelajar medik. Pelajar Sains Kesihatan pun ada yang dah kahwin. Rakan seforensik aku pun ada dua orang yang dah kahwin.

Malah ada juga yang dah merancang nak kahwin pada masa akan datang. Quzie nak kahwin bulan Disember ni. Lukman pun kata nak kahwin sebaik selepas habis tahun empat nanti. Huda pun dengar cerita dah dipinang doktor. Aishah dan Haida pun dengar gosipnya akan

Tiba-tiba, aku terfikir satu soalan. Soalan jiwa raga. Tak tahu aku nak menjawabnya.
























KAMU SEMUA PULA, BILA NAK KAHWIN???


Umur kamu semua dah nak tua dah, tapi tak kahwin-kahwin lagi

Aku cadangkan kamu semua kahwin sebelum cuti semester ni bermula.
Hahahaha, nanti nak kahwin, jemputlah aku ya.....
Aku suka makan nasi minyak ngan ayam goreng rempah atau masak merah.

Huhuhu........


p/s: nama-nama di atas adalah mereka yang update blog malam ni. Sekadar penyeri entri. Hehehe...... Nak tau betul atau tidak, tanyalah depa sendiri........

Sunday, June 20, 2010

Penantian Berakhir....

Bismillah........

Semalam, warga Malaysia sekali lagi telah digemparkan sekali lagi dengan berita hangat. Ramai yang menyambutnya dengan hati yang sedih, tapi ada juga yang bergembira. Masyarakat akhirnya tidak menunding jari sesama sendiri setelah mengetahui berita tersebut. Berita keputusan peperiksaan dah keluar. Hohoho…..

Bila dapat keputusan peperiksaan semalam, tiba-tiba aku terkenang semester lepas. Semester yang bagi aku sibuk sekali. Sibuk sangat rasanya semester lepas. Padahal semua semester sama saja sibuknya. Tapi aku nak juga cakap semester lepas paling sibuk. Jangan kamu tanya kenapa. Huhuhu…..

KRIMINOLOGI

Belajar mengenai psikologi penjenayah dan semua yang terlibat dalam sistem perundangan dan keselamatan. Belajar psikologi memang menarik sampai dengan diri aku sekali jadi psiko. Mungkin sebab banyak sangat assignment dan ceramah PDRM dua hari yang memengantukkan. Tidak dilupakan juga dendam kepada kumpulan yang buat tajuk ‘penjara’, sampai masuk soalan esei dan aku terkebil-kebil nak menjawabnya.

TEKNOLOGI DNA FORENSIK

Subjek yang menarik. Bila Dr. Zafarina mengajar, aku faham. Bila Dr. Paneer mengajar, aku faham separuh. Separuh lagi aku tidur dalam kelas. Oh, tolong jangan bagitau Dr. Paneer. Aku kantoi dalam subjek ni mungkin semasa Problem Based Learning, sebab tak tau nak cakap apa.

SEROLOGI

Yang ini adalah kelas Mari Tidur Bersama-sama. Kasihan dengan Dr. Paneer, sebab kami suka tidur dalam kelas dia, terutamanya budak lelaki. Pernah sekali tu, satu barisan belakang tidur. Geng-geng tidur adalah aku, Che Jo, Hafiz dan Phang. Wali tukang ambil gambar orang tidur. Tapi aku cukup suka dengan subjek ni sebab mudah nak faham. Ayat kegemaran Dr. Paneer yang aku sentiasa ingat, “You must read!!! You never read!!”

KIMIA SURIH

Kenangan manis aku dalam subjek ni adalah semasa nak menjawab OSPE. Aku punyalah pulun baca laporan-laporan makmal yang aku dah buat sepanjang semester lepas. Akhirnya malam terakhir sebelum OSPE, aku pinjam laporan makmal tahun kedua, budak tak matang ni punya. Saja aku pinjam untuk maklumat tambahan. Akhirnya aku tak jadi nak baca sebab aku fikir mestilah soalan OSPE keluar yang tahun ketiga punya, takkan keluar tahun kedua punya soalan kan??? Common sense lah tu kan.

Akhirnya semua soalan OSPE keluar soalan tahun kedua, sampai menganga aku dibuatnya……. Sungguh ‘manis’ kenangan tersebut……

PERGIGIAN FORENSIK

Subjek elektif yang menarik. Dr. Fadhli banyak buat lawak sempoi. Paling suka datang kelas dia. Nota pun berapa saja. Nama pun subjek elektif, mestilah nota sikit. Tapi peristiwa ini terjadi pula. Huhuhu……..

BAHASA INGGERIS SAINTIFIK

Subjek aku dipaksa menjadi ketua kelas bersama Rausyan. Tapi Rausyan lagi banyak buat kerja. Hohoho…… Susah wooo belajar Bahasa Inggeris ni. Sejak sekolah rendah aku tak dapat skor. Entah bilalah baru aku skor. Perkara yang aku masih ingat adalah semasa pembentangan BI dan semasa lewat ke peperiksaan.

SENI FOTOGRAFI

Antara subjek kokurikulum yang menarik. Menarik sebab aku dapat A. Ngeeeeeeeeee……… Jadi kawan-kawan, silalah cuba ambil subjek ni ya……. (aku mempromosikan subjek ini kepada kamu semua. Silalah ambil subjek ini)

Akhirnya, semester lepas dah pun berlalu sepenuhnya. Keputusan peperiksaan semester lepas pun sudah kita tahu. Ada yang bergembira, ada yang sedih pilu.

Alhamdulillah, aku bersyukur dengan keputusan aku, walaupun gred jatuh dan tak setinggi mana pun. Namun aku tak sangka aku masih dapat lulus dalam semua subjek semester lepas sebab banyak sangat bermain dalam semester ini. Sempat lagi aku bermain dalam sibuk. Semuanya sebab tok imam ni goda aku suruh main Facebook. Hahahaha, ampuunnn, Sepul, aku gurau saja.

Terima kasih juga kepada semua pensyarah dan kawan-kawan yang banyak membantu aku. Walaupun aku ni jenis yang susah-nak-faham, kamu semua tetap mengajar aku terutamanya si budak ini. Entah berapa kali dia pening kepala mengajar aku, aku pun tak tahu. Huhuhu…..

Terima kasih juga kepada mereka yang banyak berdoa untuk kejayaan bersama. Mungkin aku tak tahu siapa, namun aku tahu, masih ada yang berdoa kejayaan kita bersama (mungkin senior, mungkin juga junior, mungkin juga anda-anda yang sedang membaca tu, huhuhu...).

TERIMA KASIH SEMUA

Semester depan, aku dah tahun keempat, bakal digelar senior. Hehehe…….

Boleh buli junior….

Wednesday, June 9, 2010

Apabila Malam Tiba..........

Bismillah........

Malam tiba lagi. Ya. Setiap hari memang malam akan tiba. Semua orang tahu itu kan??

Dan aku….

Sering dikacau. Diganggu. Terganggu. Bercelaru. Pening kepala.

Oleh beliau.

Beliau yang hampir setiap hari aku layan. Rasanya bukan hampir, tapi memang setiap hari. Dulu tak ada serapat begini dengan beliau. Tapi sejak cuti ni makin rapat. Makin dekat. Makin erat. Dengan beliau.

Encik Insomnia.

Sejak bermulanya cuti semester, aku mula melunaskan atau mengqadha tidur aku. Tidur tak ingat dunia. Tapi bangun juga ingat nak makan, sembahyang dan sebagainya. Sejak dari cuti seminggu di kampus, menyelesaikan perkara yang patut dilunaskan, aku balik rumah. Dan di rumah, hampir setiap hari aku dikunjungi Encik Insomnia ni. Akibatnyaaaaaa…….

AKU TAK BOLEH TIDUR MALAM.

Setelah mencuba bermacam-macam cara, akhirnya aku dapat tidur tapi tidur lewat tengah malam. Lebih spesifik, nak masuk pagi baru boleh tidur. Lebih spesifik lagi, hampir pukul 2 atau 3 pagi baru aku boleh tidur. Ohhhh, sungguh menyeksakan. Adakah ini kesan peperiksaan yang aku selalu tidur lewat atau tak tidur dahulu sebab baca nota??

Pelik…….

Sebab aku memang seorang yang mudah tidur. Baring sahaja terus tidur. Masuk kereta, terus tidur. Lepas makan, terus tidur. Lepas sembahyang, pun tidur juga. Tapi bila aku nak tidur malam, baring macammana pun, duduk macammana pun, berjalan macammana pun, berlari macammana pun, tetap tak dapat tidur.

Aku bagi contoh.

Dua minggu lepas, mak aku suruh aku tidur awal. Sebab keesokan harinya ada kerja yeng perlu aku lakukan. Kerana aku anak yang baik, aku turuti arahannya. Huhuhu……. (tutup muka). Aku pun masuk tidur pukul 11 malam. Ya, awal kan?? Pukul 11 malam.

Aku tutup suis lampu. Aku baring atas katil. Bilik gelap. Kipas berpusing. Siling kelabu. Sunyi sepi. Satu keadaan yang sesuai untuk orang tidur. Tapi aku tak boleh nak tidur.

Aku pusing ke kanan. Tak mahu tidur. Aku pusing ke kiri. Tak mahu tidur juga. Aku cuba tidur mengiring. Pun tak boleh tidur. Aku cuba pula tidur meniarap. Tak tidur juga aku. Aku cuba pula tidur bawah katil, tidur atas rak, tidur dalam almari. Okey, itu aku tipu. Tak mungkinlah aku tidur begitu. Tapi aku tetap tak boleh tidur juga.

Akhirnya, aku tidur juga. Tapi dah masuk pukul 2 pagi. Iyeeee, pukul 2 pagi. Tiga jam aku bergelut untuk tidur.

Aku tanya dengan emak aku, kenapa aku tak boleh nak tidur malam dah sekarang. Mak cakap,

“Dah tu selalu sangat tidur siang, mana nak tidur malam.”

Hmmm, betul juga. Tapikan, sebab tak dapat tidur malamlah, aku tidur siang.

Huhuhu, makin pelik aku ni.

P/s: Sesiapa yang ada idea bagaimana nak rawat penyakit ni, bolehlah hubungi aku ya……. Hohoho………

p/s 2: kamu semua tahu tak apa maksud Insomnia???

Wednesday, June 2, 2010