Let's Use Our Imagination!!

Bismillah.......

Mari aku buat satu perumpamaan, dan kamu semua cubalah bayangkan dalam minda masing-masing. Lagi bagus kalau kamu mampu buat sound effect dengan mulut. Gunakan imaginasi kamu sepenuhnya.

Bayangkan tau!!!!! Kalau tak bayangkan, nanti tak realistik jadinya. Nak lagi bagus, lakonkan. Minta tolong rakan-rakan atau adik-adik kamu jika perlu.

Baiklah, mari kita berimaginasi…….

********

Satu hari yang tenang, kamu sedang berjalan-jalan. Lalalala….. Berjalan-jalan….. Lalalalala……. Dan jalan lagi. (Nota : Oh, kamu boleh menyanyi dalam hati dengan lagu apa yang kamu nak, ‘Lalalala…..’ itu cuma satu metafora sahaja.) Mood kamu sekarang ni adalah ceria sakan, seolah-olah baru menang hadiah percutian ke Pulau Tioman selama 7 bulan dan semua perbelanjaan pergi balik termasuk duit poket di sana ditanggung sepenuhnya oleh pihak penganjur.

Lalalala….

Berjalan ceria. Hati gembira berbunga-bunga.

Lalalalala……

Tiba-tiba kamu singgah sebentar di kedai buku. Kamu membeli beberapa buah buku…… okeh, abaikan perenggan ni. Tak penting. Sekadar memanjangkan entri blog sahaja.

Tiba-tiba kamu bercadang nak berjalan ikut satu lorong. Kononnya dah lama kamu rasa nak ikut lorong ni. Kata orang lorong ni merupakan jalan pintas untuk kamu tiba ke destinasi. (Nota : Sekarang, destinasi kamu adalah rumah tercinta. Oh, boleh juga bayangkan destinasi yang kamu mahukan, mengikut kehendak hati masing-masing.) Malah, terdapat juga papan tanda yang menjanjikan lorong ini memang satu jalan pintas. Kawan-kawan kamu pun dah memberikan testimoni bahawa lorong ini memang terbaik.

Kamu pun masuk mengikuti lorong tersebut dengan cerianya. Kamu berjalan hingga ke penghujung lorong. Di lorong tersebut, kamu dapat lihat macam-macam benda pelik. Tapi kamu abaikan dan meneruskan perjalanan kamu hingga ke penghujung lorong. (Nota: tolong jangan fikirkan benda-benda pelik tersebut hingga mengganggu imaginasi kamu. Kalau tidak, susah cerita ni nak habis.) Kamu terus berjalan. Dan berjalan. Dan berjalan. Waktu ini, kamu dah mula kurang ceria, sebab kamu seorang sahaja yang berada di lorong tersebut. (Nota, oh, lupa aku nak beritahu, lorong tu kamu boleh bayangkan dengan apa-apa warna atau apa-apa corak di dindingnya. Terpulang kepada kamu)

Tiba-tiba……. (Nota: untuk jadi realistik lagi, sila buat-buat terkejut. Lebih baik kalau ada elemen berdebar-debar)

Kamu berdiri terpaku. Di hadapan kamu, tanpa disangka-sangka, ada sebuah Tembok Besar China yang menghalang perjalanan kamu. Kini perjalanan kamu terganggu. Rupa-rupanya penghujung lorong ini adalah buntu. (Nota: jangan fikirkan kenapa Tembok Besar China ada di situ. Ini akan mengganggu mood kamu untuk berimaginasi.)

Kamu bengang. Hmmmm……. Bahasa lebih elok, kamu kecewa. Penat kamu berjalan di lorong tersebut akhirnya tak ada jalan keluar. Maka kamu pun berniat nak patah balik. Terpaksalah kamu patah balik sebab itu sahaja jalan keluar yang ada.

Tiba-tiba……. (Nota: sekali lagi, untuk jadi realistik lagi, sila buat-buat terkejut. Lebih baik kalau ada elemen berdebar-debar)

Bangunan di tepi kanan dan kiri kamu tiba-tiba runtuh. Kamu berganjak ke belakang sedikit sambil memerhatikan keadaan yang menakjubkan itu. Kelihatan timbunan batu-bata dan pasir-pasir menghalang jalan keluar kamu sekarang. Dan timbunan runtuhan tersebut terlalu tinggi, setinggi mana yang tak mampu kamu panjat. (Nota: lebih elok jika kamu bayangkan yang sekarang ini kamu sedang terduduk sambil mata terbeliak terkejut. Mulut kamu boleh terlopong jika kamu mahu. Tangan kamu memegang pipi tanda terkejut yang amat.)

Kamu pengsan sebentar. (Nota: jangan koma pula. Sebab kamu mungkin akan koma sehari atau seminggu atau sebulan, bergantung kepada imaginasi masing-masing.) Kamu bangun semula selepas beberapa jam melihat sekeliling sambil terkebil-kebil.

Kamu pandang depan, tepi kanan, tepi kiri, dan belakang. Tak ada jalan keluar. Kamu pandang atas, kamu pandang bawah. Tak ada tanda-tanda yang kapal terbang atau kapal selam akan datang selamatkan kamu. Seolah-olah kamu dah terperangkap di situ. Dan tak ada jalan keluar. Dah buntu. Kamu dah buntu.

Kamu dah buntu!!!

Buntu!!!

Buntu!!!!!

Buntuuuuuuuu!!!!!!!!

********

Oh, kalaulah doa aku mustajab, dah lama aku doakan assignment aku siap secara automatik tanpa perlu aku menaipnya. BUNTU DAH AKU. Bahan ada tapi tak faham. Nak buat 20 muka surat, baru 2 muka surat je yang siap.

ARGHHHHHHHH!!!!!!!!

Sekian…

p/s: terima kasih kerana sudi membaca entri kali ini walaupun aku agak mengarut sedikit. Semuanya gara-gara assignment aku. Arghhhhhh……….

Saturday, September 18, 2010

5 Comments:

AnNe said...

haha...~
selamat berusaha menyiapkan asaimen yang tak siap...
sy pn baru buat take home test yang lecturer bagi...=P

INFINITY said...

Perkara pertama: Bongok!

Perkara kedua: Aku berharap perkara yang sama!

cj'alhafiz said...

Raya aritu senyum memanjang..seronok r kunun. Sekarang rasa cam nak meraung2....tapi asgnment tak selesai gak kalo meraung pun. so, buat je la........=)

chanz said...

haha..percubaan yang agak baik......tgk khud da marah...haha

DarkArtz said...

cik anne: huhuhu, akhirnya siap juga........
tapi tak tau la betul ke tak buat mende tu........
cam tak yakin betul je........

huda: hoh??
asik panggil aku bongok je.......
huhuhu........

che jo: paham pon kau ngan perumpamaan aku........
huhuhuu.......
che, nak duit raya.........

chanz: entri ni sebenarnya nak menulis cam kau, tapi aku tak jadi tulis cam kau sebab buntu ngan asaimen aku........
pasni nak try sebijik wat cam entri kau........
nantikan!!!!!