Explorace MPI

Bismillah........

“As...kum, anda tlh bersedia? Jika blm, siapkan diri anda. Jumpa d surau murni pkl 8 am nanti. Set...”

Haha, inilah mesej yang Azmir berikan pada aku pagi semalam. Tujuan utama dia nak gerakkan aku supaya aku tak lupa pagi tu adalah pagi penting untuk kami berlima. Explorace MPI........

Kumpulan Kambing Hitam, nama yang diberikan oleh Azmir sebagai ketua kumpulan, dengan ahlinya Syazwan, Lukman, Che Jo dan aku. Kami adalah kumpulan yang paling relaks sekali sebab tak berlari sangat masa Explorace ni sebab masa keseluruhan tidak dikira, yang dikira cuma masa di stesen sahaja.

Suatu perkara yang aku cukup suka mengenai explorace ini adalah banyak perkara simbolik yang cuba ditunjukkan dan diketengahkan agar pemain dapat menghayatinya. Peserta dibekalkan klu, al-Quran tafsir dan juga seplastik batu.

Signifikannya, permainan explorace ni ibarat kita perjalanan kita hidup di dunia. Al-Quran tafsir adalah pembantu kita di dunia dan akhirat, kerana al-Quran patut dibaca dan difahami maknanya dan dalam al-Quran ada banyak petunjuk untuk kita. Sebab itulah satu klu diberikan untuk semua pemain mencari tempat berdasarkan ayat al-Quran sahaja.


Batu pula menunjukkan dosa yang membebani pemain. Nak bawa batu sambil berlari memanglah memenatkan, banyak pula tu. Itulah ibarat dosa kita. Esok, dah makin berat dosa kita, susah kita nak angkat di akhirat.

Dan setiap stesen pun ada simboliknya yang tersendiri.

STESEN 1 – stesen ni menyuruh kami mendengar dan menghayati 8 lagu nasyid yang diberikan dan mencari siapa tokoh yang hadir dalam lagu tersebut. Selama ni kita cuma mendengar lagu nasyid dan tak tahu siapa tokoh yang diketengahkan dalam lagu tersebut. Juga stesen ini menjelaskan ingatan kita (refresh) agar mengingati semula tokoh Islam yang pernah kita pelajari dalam Sirah dahulu. Kami dapat 7 daripada 8 betul di stesen ini, sebenarnya 1 lagi yang salah tu kami tahu jawapannya cuma keliru dan tak sempat nak tukar.

STESEN 2 – stesen jagaan Ikhlas dan Am. 2 orang diikat tangan, 2 orang diikat mata dan seorang tidak boleh bercakap dikehendaki mencari plastik berisi puzzle dan mencantumkannya. Oh, inilah yang patut kita rasai apabila kehilangan pancaindera seperti mereka yang kurang bernasib baik. Di stesen ini, kami menyerahkan semua batu apabila Ikhlas minta, sepatutnya satu batu je. Kikikiki.........

STESEN 3 - di rumah mayat. Kami dikehendaki menyusun urutan sembahyang jenazah. Kami berjaya. Untuk kepastian, aku guna helah sikit, tapi pengadil ok je. Hehehe. Kemudia praktikal sembahyang, Che Joe jadi imam beb. Syazwan lak jadi mayat. Kelakar betul masa praktikal ni. Ini pun untuk mengingatkan kita mengenai sembahyang jenazah yang jarang kita praktikkan. Sebelum pergi, kami dioffer seorang dari kami untuk tinggal di bilik peti sejuk mayat selama 5 minit, dapat markah bonus!! Che Joe terus setuju. Tapi kami berlima nak masuk sebenarnya. Rupanya cuma olokan untuk lihat sama ada kami jawab nak atau taknak je. Yalah kan, banyak kumpulan asyik fikir nak cepat dan takut dengan rumah mayat.

STESEN 4- Syazwan dan Lukman terlajak tingkat. Di stesen ini Lukman menonjolkan kaedah tayamum dan Che Joe pula kaedah sembahyang duduk. Inilah rukhsah yang kita cuma pelajari secara teori tiada praktikal selama ni. Moga cara yang betul untuk rukhsah ini dapat kita ingati untuk masa hadapan.

STESEN 5 -  kami dikehendaki mencari 5 benda di taman Nurani – jubah, kopiah, tasbih, sejadah dan kain. Dan aku kena jadi model pakai semua benda ni. Huhu. Signifikannya nak memberikan kita kesedaran betapa kita sanggup membeli baju yang mahal tapi barang mudah seperti ini pun kita tak mampu nak beli. Malah kita patut merasai sekejap perasaan memakai pakaian ini.

STESEN 6 -  makan nasi dengan garam dan sos tiram. Perghhh.... Syazwan dah wat muka dah lepas beberapa suap. Aku suruh dia berhenti. Aku dan Che Joe habiskan bahagian nasi yang terakhir, cuma aku perlukan bantuan air. Waktu kita susah, macam di Palestin, inilah makanan kita, mungkin ini lebih baik lagi. Kita yang makan nasi lauk ayam dengan ikan setiap hari patutnya ingat pada saudara kita yang kekurangan makan dan kelaparan yang tak mampu nak beli lauk sedap.

STESEN 7 – menyusun hadith dan menulis semula dalam jawi. Hadith yang senang ni jadi susah apabila kami keliru dengan ganti nama diri yang rasanya terlebih. Syazwan menunjukkan kemahiran menulis jawinya. Stesen ni cuba mengingatkan tangan kita yang selama ni menulis rumi untuk menulis jawi semula.

STESEN 8 – kami dikehendaki memilih buku agama dan mencarinya dan menjawab soalan berdasarkan buku tersebut dalam masa yang ditetapkan. Berjaya. Signifikan stesen ini cuba mengingatkan kita dalam setahun, berapa kali kita ingat untuk mencari dan membaca buku agama? Asyik layan buku anatomi je dulu. Kemudian cuba mengingatkan kami kesan marah kepada hati berdasarkan soalan yang diberikan.

Betul-betul menarik explorace kali ini, bukan setakat enjoy sahaja, tetapi turut mengingatkan kita kepada sesuatu selagi kita berfikir. Ini salah satu acara yang menarik dalam MPI kali ini. Semoga tahun depan diadakan lagi.

Friday, January 16, 2009

9 Comments:

CJ-alhafiz said...

ngehehehe...aku suka part bila darkartz jadi model jubah..ngehehehe.... pi la surau pakai jubah pasni ea...

DarkArtz said...

hehehe, aku lak suka part kau jadi imam........
bleh tanya, 'ok ke?'.......
hehehe.........

CJ-alhafiz said...

ngahahaha!!!
dah mayatnya duk senyum memanjang...
imam pun bley jadi gabra...

chanz said...

cam lebih kurang explorace matrik aku jek.. mesti idea solihin & hazni ar ni.

AnNe said...

thn depan jom masuk explorace lagi... =)

DarkArtz said...

CJ: mayat tu mati dalam iman......(ali baba bujang lapok)

chanz : ye ke?? tapi best jugak..... ada rumah mayat ke kat kmpp, tak nampak pun ari tu.........

Anne: nak join lagi tahun depan?? kalau ada lagi.........

Humayra' said...

salam 'alaik..
thanks tulis aktiviti explorace kat sini.. saya ambil sikit.. tgh cari idea buat checkpoint ni..

may Allah bless

DarkArtz said...

humayra: hahaha, tak mengapa.......
semua entri yang saya tulis dalam blog ni pun ada 2 tujuan........
salah satunya agar dapat jadi rujukan kepada mana-mana pembaca.......

SerikandiAs-Sakinah said...

Salam. Saya nak tanya, macamana korang guna batu tu di setiap stesen? Boleh terang secara detail sikit tak. Sebab saya rasa menarik tentang batu yg diibaratkan sbg dosa.