Aku Masa Kecil Dahulu......

Pernah tak terfikir betapa susahnya mak bapa kita nak sekolahkan kita???


Bismillah.........

Mengintai semula semua entri di laman blog rakan-rakan, aku terbaca entri lama milik Che Joe, entri yang bertajuk The Past Ep. 1 : The First Step. 

Di akhir entri tersebut, ada dinyatakan nama-nama supaya mereka yang disebut namanya ini dapat menceritakan pengalaman mereka semasa di sekolah semasa kecil dahulu. Nama aku adalah antara yang disebutkan.

Jadi, sekarang aku nak tunaikan janji aku kepada Che Joe untuk ceritakan pengalaman aku masa kecil dahulu, walaupun dah lama aku lupa nak tunaikan.

Rasanya cerita aku hampir sama dengan versi korang, cuma berlainan tempat sahaja.

...........

“Mak, kenapa abang mesti pergi sekolah?” aku bertanya.

“Mestilah, semua orang kena pergi sekolah, belajar.” Mak aku jawab, ringkas.

“Kalau abang tak mahu pergi sekolah?” aku bertanya lagi.

Mak tersenyum, sambil memandang aku.

“Semua orang wajib pergi sekolah. Kalau abang tak pergi sekolah, nanti mak dengan ayah kena penjara. Kerajaan marah.” Ohhh, jawapan yang masih aku ingat yang masih menakutkan aku masa aku kecil dahulu.

Jadi, disebabkan aku tak mahu mak masuk penjara, walaupun aku tahu sekarang ni yang mak aku temberang aku, aku pun pergi ke sekolah. Sebelum pergi, ada juga aku dengar cerita kakak aku yang terlebih dahulu pergi ke sekolah sebelum aku, sebab dia lagi tua.

“Nanti abang nak pergi tandas, kena minta kebenaran cikgu dulu.” Pesanan dia.

Pagi esoknya aku bangun, mak aku gerakkan. Mak masakkan air panas untuk aku mandi. Adik perempuan aku masih lena tidur. Aku masa tu memang cemburu dengan dia, dalam semua hal.

Dah mandi, aku capai baju sekolah putih dengan seluar biru gelap. Rasa-rasa aku, kalau aku tak silap, aku pakai bedak lagi masa tu, dengan tali pinggang. Aku sembahyang Subuh kemudiannya. Lihat katil, ishh, tidur lagi budak ni.

“Abang, meh makan cepat. Nanti lambat nak ke sekolah.” Emak memanggil.

Aku turun ke bawah. Menjamah sedikit hidangan pagi yang mak buatkan. Atuk dan opah masih tak kelihatan, selalunya waktu ini diorang sedang membaca al-Quran. Kakak-kakak aku semua dah siap makan.

Selepas makan, aku capai beg aku. Ringan sahaja. Heh, sebab aku cuma bawa buku latihan sahaja. Kata kakak, hari pertama tak perlu bawa buku teks. Buat berat sahaja, jadual waktu pun masih belum ada. Bimbang juga aku, takut kena marah dengan cikgu di sekolah.

Lencana sekolah aku...

Di sekolah, ayah dan kakak aku iring aku sehingga ke kelas. Banyak juga ibu bapa di kelas tersebut yang masih menemani anak-anak mereka. Ayah aku tak tunggu lama, dia terus pergi kerja. Ayah suka tinggalkan aku supaya aku berdikari. Kakak aku pun beredar pergi ke kelasnya.

Di kelas yang diberi nama 1 Biru itu, aku duduk di baris hadapan. Ada seorang budak di tepi aku. Dialah kawan aku yang pertama setelah aku masuk ke sekolah rendah. Aku berkenalan dengan dia, namanya Fahmi Ahmad Rashidi. Dulu, aku rapat dengan dia. Sekarang, kami dah jarang berjumpa. Dia pun dah berubah dah, dah tak macam dulu.

Cikgu kelas kami, Cikgu Faridatul Aznah, masuk ke kelas. Dia perkenalkan diri, dan minta kami perkenalkan diri. Sesi taaruf. Tanpa diduga, dia lantik Fahmi jadi ketua kelas, aku pula penolong ketua kelas. Masa tu aku naif lagi, tak tahu apa pun, aku pun terima saja.

Kringgg......... loceng berbunyi. Eh, awalnya balik. Rupanya bukan waktu balik, tapi waktu rehat. Mana aku tahu. Dulu masa tadika tak ada pun bunyi loceng rehat. Aku makan dengan Fahmi. Ayah dan ibu dia tunggu dia masa tu. Aku ikut sama, dengan membawa bekalan aku.

Korang tahu berapa duit belanja aku masa kecil dulu? Tiga puluh sen. Bila aku darjah enam, duit belanja aku lima puluh sen. Bila aku masuk sekolah menengah, duit belanja seringgit sehinggalah tingkatan lima. Kawan-kawan aku ada yang mencecah tiga hingga lima ringgit sehari. Gilaaa.......

Di waktu rehat, banyak juga aku berjumpa dengan kawan-kawan lain yang sudah aku berkenalan di tadika dahulu. Ilyas, Adam, Hakimi, Firdaus dan lain-lain. Hari pertama kami masih tak bermain, hari-hari yang lain, waktu rehat kami selalu main lepas makan.

Loceng berbunyi buat kali kedua, kami beratur di tapak perhimpunan, berbaris kemudian masuk ke kelas. Belajar dan belajar lagi. Matematik, bahasa Melayu, Inggeris. Ada cikgu yang baik, ada cikgu yang garang.

Loceng berbunyi lagi, kali ni aku pasti loceng ni menandakan waktu pulang. Kami semua berdiri, Fahmi ucap “terima kasih cikgu”, kami semua pun ikut ucap bersama.

Keluar kelas, kakak aku dah menanti. Aku ikut dia keluar dari sekolah. Di luar, atuk aku dah menunggu dengan kereta toyota putihnya. Kami pun pulang kerumah.........

............

Hahaha, aku cukup-cukup tak pandai bercerita. Lebih-lebih lagi hal ni dah lama berlalu. Kenangan masa kecil memang menarik, masa tu ramai kawan, banyak aktivti, bermain sama-sama, belajar sampai berjaya. Tak perlu fikir masalah pun masa tu.

Aku pernah cari hantu di sekolah, aku pernah ikut siasat budak hisap rokok, aku pernah tanam pokok serentak satu Malaysia, aku pernah bercinta monyet, aku pernah jadi pengawas, aku pernah jadi pengakap, pernah buat macam-macam kerja gila di sekolah kebangsaan masa kecil dahulu.

Sekarang........

Banyak guru yang sudah aku lupa namanya. Banyak juga guru yang dah berpindah, termasuklah guru besar, dah berapa kali dah tukar. Ustazah pun dah tak dengar cerita. Aku pun dah tak melawat dah sebab jauh. Sekolah pun dah berubah dah.

Banyak rakan yang aku dah lupa namanya dan banyak rakan yang dah berpindah. Ada rakan yang dah terpisah sehingga dah tak kenal aku lagi. ada pula yang tinggal jauh, sehingga dah tiada khabar berita. Ada pula rakan yang aku rasa dah betul-betul berubah, digelar gila kuasa, ada yang dah join tabligh dan hanya dua tiga orang sahaja yang masih boleh dibawa bergelak ketawa bersama.

Aku tak tahu nak kata apa dah.......

Siapa tahu suatu hari nanti aku pun jadi begitu............

p/s: hari ini, aku teringat arwah atuk aku, sebab tarikh 25 Mac adalah tarikh harijadinya. Dia pulang ke rahmatullah pada hari Nuzul Quran. Al-Fatihah, semua rohnya dicucuri rahmat.

Tuesday, March 24, 2009

5 Comments:

CJ-alhafiz said...

woa....best la citer ko...
ko bagus la x merungut banyak sgt...
ko tahu aku dulu semua nak merungut...
duit saku, buku, makanan...semua..
tapi kan...ko prasan tak...masa sekolah rendah dulu kita bawak buku cam unta...haha!!!
ko duk ngan atuk n opah ko or diorang duduk ngan family ko....

p/s: may God bless him... InsyaAllah roh dia dikalangan hamba yang beriman dan beramal soleh...amin....

lea said...

wah...
hebat..
azahiri pernah bercinta dengan monyet la...ops cinta monyet..
hik3...

p/s: aku belum buat lagi pengalaman aku ni...dh lupa la..huhu

DarkArtz said...

che joe:
hahaha, kalau aku merungut pun masa tu, bukan dapat pun apa-apa..........
aku ingat, dulu buku teks banyak sangat.........
sampai aku tinggalkan dekat sekolah je, dalam laci meja.........
memang berat.......
ingat lagi masa sekolah dulu sanggup simpan duit untuk beli gameboy, hahaha........

lea:
cinta monyet darjah enam..........
kelakar bila ingat balik..........
akhirnya tak kemana pun.........
dia pun entah apa cerita entah.........
hahaha.........

budakzonm said...

Weh,
aku pun x pernah lupekan ko kot...
ko x tau ar...

wahahahahhahahahahahahahaha aku ke yg gile kuase tuh??

DarkArtz said...

arep: bukan kau, jagan perasan seh........
hahaha, ada la sorang kawan aku tu......
kau pun gile kuasa gak ke???