Untuk Semua Orang, Korang Nak Pergi Beijing Tak???

Bismillah..........

Aku dengan Iman berjalan ke pasar malam, semalam. Niat kami untuk membeli makanan di pasar malam tertangguh apabila aku mengajak Iman pergi sebentar ke MYDIN yang baru di buka di Kubang Kerian, berhampiran dengan pasar malam. Rambang mata aku ketika melihat barangan yang dijual. Bayangkanlah, aku bukan seorang yang suka berfoya-foya dan bershopping di pasaraya atau apa-apa jenis kedai, kecuali kedai buku. Tapi bila aku tengok barang murah-murah, aku terus terasa nak bershopping sakan malam tu juga.

Apakan daya, hajatku terbantut. Melihat barisan pengunjung yang sedang berbaris di kaunter untuk pembayaran terlalu panjang, hinggakan orang yang tak membeli barangan nak keluar pun susah (akulah tu). Ohhhh, rasanya, minggu depan baru aku dapat bershopping.

Kecewa, aku dan Iman keluar dari MYDIN dan terus meluru ke gerai mee Mamee percuma, dan berebut dengan kanak-kanak yang lain yang sedang berasak di situ untuk mengambil mee Mamee percuma tersebut.

******

Malam, hari Rabu yang lepas, aku sedang menikmati makan malam percuma sempena jamuan Seminar Kecemerlangan SPM. Oh, makanan yang dihidangkan sangat sedap. Lagi sedap apabila makanan yang sepatutnya dikongsi 10 orang untuk satu meja hanya dikongsi oleh kami berlima sahaja. Lebih sedap lagi apabila Terk dan Ikhlas dengan muka tak malunya, selamba minta tambah nasi dan lauk…….. Demi tak mahu makanan tersebut dibazirkan begitu saja, aku pun turut tambah sepinggan lagi. Huhuhuhu.

Nak dijadikan cerita, semasa kami sedang menonton tayangan video SKSPM, telefon aku berdering. Rupanya Wali yang menelefon aku. Hoh, ada kerjalah ni. Tak pernah Wali telefon aku sekadar nak tanya khabar kemudian sembang-sembang kosong selama satu jam tiga puluh minit. Betul cakap aku. Dia meminta aku agar menolong mereka sebuah poster untuk program yang akan dilangsungkan oleh pelajar tahun pertama. Program tu agak besar. Namun posternya agak kurang menarik, kata Wali.

Aku bersetuju menolongnya atas dasar kasihan kepada juniorku. Prihatin kan aku??? Namun, pelajar tahun satu tu hendakkan poster tu pagi esoknya juga. Ini agak susah bagi aku untuk mereka poster dalam satu malam. Selalunya nak buat poster, aku akan rileks dua tiga hari, dan tidur dan makan secukupnya sampailah idea datang, kemudian baru buat poster. Aku masih belum professional sampai dapat idea sekejap saja.

Walaupun satu malam, aku terima juga.

Program Lawatan Amal Siswa Lestari ke Beijing. Program yang dicadangkan oleh Pusat Bahasa, kata Zul, seorang junior aku yang terlibat. Aku melihat program ini seperti program pengantarabangsaan USM yang nak dijalankan oleh desasiswa Murni dan Nurani cuti nanti. Program ini akan berlangsung pada tahun hadapan, demi membuka ruang segala persiapan dan juga mencari penajaan. Apapun, kamu boleh juga mengikutinya, termasuklah tahun ketiga sekarang. Cuma perlu hadiri temuduga minggu depan untuk pemilihan. Pergi Beijing weih, boleh lawat Tembok Besar Cina.

Malam tu, aku tidur lewat, pening memikirkan reka bentuk poster yang bagaimana perlu aku buat. Aku terfikir nak buat bentuk grunge lagi, tapi bila fikir dalam-dalam, rasanya tak berbaloi sebab ini cuma poster temuduga sahaja. Maka baiklah kiranya aku buat yang ringkas sahaja. Walaupun ringkas, tapi kalau nak menarik ramai orang masuk, kena jadikan ia menarik.

Mengantuk + assignment tak siap + letih + tiada idea = buat ringkas, cukuplah.

Jadi, aku ambil gambar bumi yang ada jaringan network di internet yang telah aku jumpa beberapa bulan dahulu. Kemudian, aku tambah perkataan seperti rekaan baju aku untuk budak Diploma Kejururawatan. Hasilnya ringkas sahaja seperti di bawah.

Agak ringkas. Aku dapat idea daripada poster wayang. Huhuhu...........

Esoknya, aku tak datang kelas Bahasa Inggeris……… Syahid sampai pukul 8.30 pagi gara-gara menyiapkan poster malam tadi ditambah buat assignment. Puan Rafida mesti dah kunci pintu dah.

Di kelas Kimia Surih, Wali berkata keputusan poster aku.

“Penasihat diorang kata poster tu cantik……” kata Wali.

Aku diam sahaja. Tidak menunjukkan sebarang perasaan. Menunggu komen seterusnya.

“Tapi…..” ohhh, bertapi-tapi yang aku lemah ni.

“Dia tanya, seluruh poster warna hitam, HEP nak sain di mana??”

……..

……..

……..

“Ha’ahkan……… Tak terfikir pula aku.” Aku jawab dengan muka tak bersalah.

p/s: aku tak bersalah kan???

Saturday, March 6, 2010

8 Comments:

AnNe said...

hahaha...
mmg poster tu cantik...
klau hep nak sain, bagi la pen kaler silver @ gold...
br la nmpak ada class sket...
hehe...~

chanz said...

ntah pakai je silver...eh apsal sume org nk g beijing lak ni...pahtu plak kna byr rm500 sapa nk pegi..wakakka..

Mohd LukMan said...

nak p.. jom.. gpun masa tu kita dah abis study dah.. tunggu grad ja pun.. haha

lea said...

hahaha....

teacher rafidah xnah kunci pintu rasanya

Din diet said...

malaysia masih ada tempat yang menarik utk diterokai. cuti-cuti 1 malaysia. (cam ayat pembaca berita)

DarkArtz said...

anne: tapi cop diorang kaler biru........
kang nampak sign je kang........
huhuhu, takpelah, pepandai dioranglah........

hakim: bukan rm500, lebih lagi rasanya.......
ala, cam korang gi indon, diorang pun akan try cari penaja gak..........
nanti kuranglah skit tu kosnya........

lukman: aku malas dah nak pegi.......
lagipun kalau tak dapat penaja, kang kena bayar lebih lak........
huhuhu........
kau gi la dulu interview dia tu........

lea: ari tu masa presentation tu, phang datang kul 8.30, dia kunci pintu.........

din: aku setuju..........
huhuhuhu, pegi ceramah kat diorang din.......
hahaha.......

shalmadrep said...

Cantik mmg cantik....
tp byk kekurangan... Hmmm,~

DarkArtz said...

cerita la apa kekurangannya.........
mungkin boleh aku perbaikikan di masa hadapan........
btw, lama dah kau tak menulis.......
apa cerita??