Tulisan Aku, Kontroversi Ke???

Bismillah...

Susah aku nak ceritakan topik ini. Cukup susah. Bukan apa, tulisan aku sendiri rasanya sudah banyak kali dikritik, dikomen dan ada juga yang memuji. Memang kalau nak dikata, aku rasa tulisan aku ni kontroversi. Kalau ada sahaja lecturer yang bercakap fasal tulisan, tiada mata yang tidak akan melihat aku atau memang aku tak terlepas sebagai salah satu contoh. Hahaha.....

Sejarah mengenai tulisan aku, sejak dahulu lagi, semasa tadika dan di sekolah rendah, aku cuma gunakan pensel untuk menulis. Waktu tu mana kita guna pen lagi kan? Tapi aku dengar sekarang ada yang dah pakai pen atau pun yang lebih canggih lagi dah guna komputer je untuk menulis.

Waktu aku guna pensel, aku sememangnya menulis dengan laju. Sampai boleh bertanding dengan kawan-kawan lain lagi siapa yang habis menulis dahulu. Namun, kalau dilihat tulisan aku yang dahulu, memang buruk pun (biasalah kan, tulisan kanak-kanak), tapi tulisan aku dulu besar juga. Masa itu, tiada orang pun komen tulisan aku, yalah, aku pun dalam proses belajar.

Tulisan aku mula berubah apabila aku masuk ke sekolah menengah. Semua cikgu menggalakkan kami menggunakan pen. Maka aku terpaksa menulis perlahan demi mengelakkan kesilapan, sebenarnya aku rasa tak cantik kalau potong atau liquid. Nanti nampak lain.

Impak besar tulisan aku bermula apabila aku lihat tulisan kawan aku. Waktu itu dalam proses membuat projek sejarah tingkatan satu, Sejarah Keluarga Saya. Aku lihat tulisannya kecil dan setiap huruf ‘g’, ‘j’ dan ‘y’, akan dipanjangkan ekornya. Cantik dan berseni tulisan dia.

Bila dah rasa cantik, aku pun tirulah tulisan dia, tapi aku buat pengubahsuaian, aku bukan setakat panjangkan huruf ‘g’ dan ‘y’, malah aku panjangkan ekor huruf ‘h’, dan ‘r’. Dan aku mula selaraskan tulisan aku agar nampak seragam sikit.

Tambahan lagi, waktu tu, aku menggunakan pen dakwat basah Pilot, maka aku pun condongkan pen aku serendah yang boleh hingga dakwat yang keluar adalah sedikit. Ini untuk mengelakkan dakwat cepat habis dan mengelakkan beli pen baru.

Selepas itu, aku pun dah terbiasa menulis sebegitu. Banyak juga komen orang selepas itu.

“Cantik tulisan awak....” Puan Tan, guru sejarah.

“Happada, tulisan berekor....” seorang kawan baik.

“Apsal tulisan kau halus ni?” seorang kawan baik juga.

“Haiya, saya ingat ini kertas fotostat, betul ke you tulis ni?” pekerja Mindbookland, kedai buku.

Hehehe, banyak betul kenangan mengenai tulisan aku. Bila tingkatan lima dan matrik, aku mula pendekkan ekor tulisan aku kerana ditegur oleh beberapa orang guru. Selain itu, aku buat kaki untuk huruf ‘t’ agar tak nampak macam lambang salib. (aku cukup serius dalam hal ini, jadi aku minta korang pun betulkan huruf ‘t’ korang)


Bila di matrik, aku dah mula bersosial sedikit dengan banyak jenis orang. Lagi banyak yang memberikan komen mengenai tulisan aku. Lebih-lebih lagi aku menulis nota diatas kertas A4 yang dilipat dua, kemudian aku tulis dua baris dalam satu ruang garis yang disediakan.


“Tulisan hang kecik, kena guna kanta, hang tau tak...” Faisal, TB 16.

“Ish, tulisan orang seni....” Syed, TB13.

“Tulisan kau unik sebab ini first time aku tengok orang tulis condong kurang 15 darjah....”

“Tulisan kau buruk. Pinjam nota leh?” Sudin, TB13.

“Susah nak baca tulisan kamu ni....” Seorang guru KMPk.

Dan bila tiba di USM, aku masih mengekalkan tulisan aku ini. Namun, aku dah sedaya upaya membesarkan tulisan aku sekarang kerana beberapa lecturer dah mula menegur aku.
“Try to write bigger....” lecturer anatomy, Dr. Nasir, semasa aku jawab peperiksaan anatomi.

“Kau lain, kau nyer tulisan kecil dan kurus...” seorang rakan.

“Mak aiiii, tulisan apa ni??” pun seorang rakan.

“Diorang cakap tulisan kau cam tulisan komputer...” Saiful Adli.

“Tulisan siapa tah yang macam lempeng je...” lecturer Mikrobiologi, Dr. Nik Norliza, sebelum masuk OSPE. Aku pun tuduh Lukman, hahaha.

Hahaha, pengalaman baru yang paling best, waktu jawab peperiksaan mikrobiologi. Dr. Nik yang meronda meja mesti berhenti di tepi meja aku dan suruh aku tulis besar-besar.


“Tulisan awak ni kecik sangat. Buat saya mengantuk nak baca....”

“Sedih saya tengok tulisan awak ni....”

Haha, minta maaf Dr. Nik. Saya dah try maksimum dah ni.

Untuk masa yang akan datang, aku pun tak pasti sama ada tulisan aku akan berevolusi atau tidak. Mungkin akan besar atau mungkin lebih kecil lagi. Tapi sekarang aku tengah mencuba tulisan lain, tulisan budak biomed seorang tu, yang bagi aku cukup berseni dan cantik.

Selain itu, aku ada juga beberapa tulisan lain, tulisan rumi guna pen khat, tulisan blues, tulisan doktor dan beberapa tulisan lain. Tapi semuanya tak seberapa dan aku guna untuk tujuan tertentu sahaja.

Dari tulisan kita dapat menganalisa personaliti seseorang. Itulah kata-kata Miss Geshina. Aku setuju cuma aku ragu-ragu sekiranya ada orang yang mahir memanipulasikan tulisan.

p/s: biar bagaimanapun bentuk atau rupa tulisan korang (terutamanya aku) pastikan mesej dapat disampaikan dengan jelas dan orang faham biarpun dikutuk-kutuk (tulisan aku).

Saturday, November 15, 2008

4 Comments:

chanz said...

ko ni memang tak kesian kat lecturer nak semak paper ko!!

satu benda yg boleh dkesan adalah tulisan ko jd camtu dsebabkan faktor jimat melampau ko tuh..jimat dakwat pen le konon

DarkArtz said...

aku bukan budak kaya........
kaya pun dah rm2.90 dah skang.....

lea said...

hahaha...
betul2 ckp hakim 2
ko memang kedekut...
tulisan ko wat aku sakit mata..
aduh wat makin naek power mata aku ni..
hehe..just kidding

DarkArtz said...

hahaha........
kalau affect mata kau ngan tulisan aku, memang tulisan aku ni kontroversi le.......