Kain Rentang

Bismillah.........
“Wan, jom kita buat kain rentang ucap selamat berjaya pada pelajar PSK.” Aku memberikan cadangan kepada Ridwan, rakan sebilik aku merangkap Yang Dipertua Persatuan Sains Kesihatan (PSK).

“Hmmm....” Ridwan berfikir, masih belum memberikan kata putus.

“Alaa, tahun lepas pun PSK buat kain rentang juga.” Aku cuba mencucuk jarum lagi. Tapi apa yang aku katakan sememangnya benar belaka. Kenangan membuat kain rentang bersama-sama abang Ibrahim, bekas YDP PSK, abang Zuhaili, Exco Kerohanian, Zairi, Aziaty, Tengku Atirah dan 2 orang perempuan yang aku tidak tahu namanya berlegar di fikiran (gambar di bawah).

Kain rentang atau selalu dipanggil orang sebagai banner merupakan satu mesej yang mudah yang dapat disampaikan, diumumkan atau diberitahu secara spontan kepada sesiapa sahaja yang memandangnya dan membacanya.

Ada dua cara untuk menghasilkan kain rentang, iaitu secara manual dan secara cetakan. Penghasilan secara manual memerlukan tenaga kerja lebih dari seorang jika ingin menyiapkannya dalam masa yang singkat, tetapi murah. Penghasilan secara cetakan pula mengambil masa yang singkat namun memerlukan bayaran cetakan komputer dan kain sintetiknya.

Aku sememangnya dah ada banyak pengalaman dalam membuat kain rentang ni, baik secara manual mahupun cetakan. Aku pernah diberi beberapa tugasan sebelum ini dalam pembikinan kain rentang dan juga pernah menyertai pertandingan kain rentang sempena Minggu Patriotisme (sayangnya kumpulan aku kalah).
Pengalaman aku bermula di zaman sekolah menengah, aku dah berkali-kali melihat bagaimana cikgu seni aku membuatnya. Tapi, aku masih tak setanding cikgu seni aku lagi. Kenapa? Sebab kain rentang yang paling besar pernah aku buat secara manual, adalah kain rentang sempena Hari Terbuka Desa (gambar di bawah) tetapi cikgu seni aku pernah membuat 4 potret perdana menteri dalam kain rentangnya sempena sambutan patriotisme sekolah dahulu. Memang aku kagum dengan beliau.

Apa pun, kain rentang kali ini sememangnya lain daripada yang lain. Ridwan telah membekalkan aku kain biru, bukan kain putih seperti yang selalu aku buat. Keluasan kain yang kecil ini juga menyebabkan aku ketandusan idea mengenai corak yang patut aku letakkan di dalamnya. Namun aku cuba juga meletakkan corak ringkas (mungkin terlampau ringkas).



Tapi, aku teruskan juga sedaya yang boleh. Biar keputusan tidak menarik atau cantik asalkan mesej dapat disampaikan.

Proses awal dalam pembikinan kain rentang ini mestilah dengan melakar tulisan atau lukisan di atas kain tersebut. Dalam proses ini, aku biasanya menggunakan kertas yang telah di cetak perkataan terlebih dahulu kemudian menekapnya di atas kain. Cara ini jimat, tidak perlu alatan lain dan mudah dalam menentukan komposisi perkataan.

Antara cara lain adalah dengan menekap dan melakar semula setelah dipancarkan imej projektor. Namun cara ini memerlukan projektor, yang sememangnya sukar dicari. Terdapat juga cara memotong perkataan terlebih dahulu kemudian menekapnya. Cara ini selalunya dikatakan jimat kertas tetapi percayalah, ia menyusahkan dan sukar menentukan komposisi perkataan di atas kertas.

Setelah dilakar, tibalah masa untuk mengecatnya. Ridwan telah awal-awal lagi memanggil beberapa exco untuk mengecat dua kain rentang ini, antaranya Exco Grafik, Exco Akademik dan Exco Kerohanian serta orang bawahan mereka. Proses cat berjalan agak lancar kiranya.

Dan proses terakhir ialah touch up setelah dikeringkan. Huh, proses ini agak sukar sedikit. Selalunya touch up ini dijalankan ke atas subjek yang memerlukan keperincian, dalam kain rentang ini, logo USM memerlukan touch up, terutamanya yang bahagian belang harimau tu. Setelah semuanya berpuas hati barulah kain rentang akan digantung di tempat yang strategik, di tempat kebanyakan orang lalu dan dapat melihatnya.

p/s: Terima kasih aku dan Ridwan ucapkan kepada semua yang telah menolong menghasilkan kain rentang ini. Memang buang masa sedikit, tapi sekurang-kurangnya kita dah membantu PSK dalam menjayakan salah satu pengisiannya. Lagi satu, aku yakin, semua yang terlibat dah dapat ilmu mengenai proses penghasilan kain rentang. Kikikiki........

Thursday, October 30, 2008

3 Comments:

raudhatul mardhiah said...

assalamualaikum.

aseef jiddan,masa buat kain rentang hari tu,ana x ada.ape pun,mmg cantik design kain rentang tu.

-kembali bersama ISLAM-

jemput ke blog ana.

DarkArtz said...

wassalam.......
dah banyak kali dah masuk blog anti.....
menarik gak........

AnNe said...

kamu...
send kat saya gambar ms buat banner utk final exam aritu ley x?
da lama nak mintak, tapi lupa...
=)
ni emel sy:
anne_nad2301@yahoo.com
saje nak smpan wat knangan sbb sy pn tlg gak aritu...(^-^)v